kamar itu tidak ada pintu, hanya dipasang gorden untuk memisahkan ruang satu dengan ruang lainnya
tempat tidurnya rapih,,,
baru ndun bersihin tadi,,,

ndun keluar dari kamar itu…
menengok ke ranjang bayi di ujung sana…
warnanya pink…
ada kakak kandung ndun duduk di samping ranjang bayi itu sambil menggoda si bayi yang sedang terlentang di ranjang bayi…

ndun keluar dari ruangan itu,,,
kemudian setelah itu masuk kembali…

ndun menuju ranjang bayi….
ndun tengok si bayi,,,
selimutnya halus warna pink lembut
si bayi tersenyum manis,,,
pipinya merah semu cocok dengan warna selimutnya,,,
membuat dia benar2 seperti bayi terindah dalam hidup,,,
lumayan gendut,,,
tubuhnya segar…
putih dan begitu cantik sekali,,,
senyumnya selalu merona,,,
menggoda siapapun yang menatapnya…

dan entah kenapa ndun merasa bangga memiliki keterkaitan dengan bayi itu…
ndun merasa dekat dengan bayi itu….

si bayi langsung tersenyum saat ndun muncul…
ndun gendong si bayi,,,
otok otok,,,,
kakakku tersenyum melihat perilaku kami…
ndun menggoda si bayi,,,
hidungnya mancung,,,,
ndun ciumin hidungnya…
dan tawaan kecil si bayi mungil terdengar saat ndun menggoda mencium hidungnya yang imut
tawaan bayi yang manja,,,
yang ceria,,,

ndun senang,,,
dalam hati berucap ‘alhamdulillah’
bayi itu begitu cantik sekali,,,
begitu dekat sekali dengan ndun,,,,
skali lagi ndun cium hidungnya…
si bayi membalas dengan mencoba mencium ndun,,,

“yee gak kena, cantik!” canda ndun ke bayi kecil itu…
ndun cium lagi pipinya,,mencium gemas!
si bayi tertawa kecil…
ia mencoba mendekatkan wajahnya yang bulat
ia memonyongkan bibirnya bersiap-siap mencium ndun…
gak berhasil,,,

kakakku hanya tertawa melihat tingkah polah si bayi pada ndun….

‘sayang….cantik!’ panggil ndun pada si bayi…

mata ndun terbuka,,,,
ndun baru sadar!
ups?!
apa tadi?!
hanya mimpi?!
Oh God!
alhamdulillah,,,
hati ndun menjadi bersinar saat bangun dari tidur,,,
senyum si bayi masih terbayang sampai skarang…
dia begitu cantik,,
dan dia begitu dekat dengan ndun,,,,
tapi sayangnya, dia hanya bunga tidur ndun,,,,