sore itu..saat ndin masih praktikum,,hape bergetar

“siapa ya yang missed-call?”

lama kemudian, setelah praktikum usai ndin buka hape ndin di saku celana.

Missed-Call= 1

kubuka daftar call-nya

Terhentak ndin melihatnya

sungguh, ndin terenyuh.

Kulihat pada layar hape  dari daftar call-nya

e-y-a-n-g-Q

Kucek nomornya…nomor hape beliau kah?

ternyata bukan, itu nomor rumah beliau di sidoarjo,,,miris,,,

“eyang, astaghfirullah, lama daku tidak mengabari eyang uti…”

sekejap kemudian ndin terpikir untuk langsung menelpon beliau..

tapi sesaat pula ndin sadar yang sebenarnya…

sangat menyakitkan!!!

ku menuju write new

“bunda, kenapa ya eyang missed call dik. Tapi sayang dik gak ngangkat karena lagi praktikum, knapa bunda?ada sesuatu?” begitu sms kulayangkan pada bunda

lama kemudian hape bergetar tanda ada sms yang masuk

“Oh gak papa ko dik. eyang cuma pingin menunjukkan care pada dik dan mbk aja,jadi missed-call nya pake nomor rumah. lagian nomor hapenya juga uda musnah, jadi pake rumah. Kata eyang gak usah dibales, eyang cuma pingin missed-call.” berikut sms balasan bunda

ga usah dibales?pikir ndin

ndin pingin nelpon kesana, beliau sudah sepuh, jauh lagi dari cucu-cucunya

kasian beliau…

tapi pasti gak bisa telpon ke beliau, karena hal itu….hiks kasian eyang

Eyang ndin tinggal di surabaya dulu, tapi sekarang uda pindah ke daerah sidoarjo.

argh!pas ada lumpur lapindo lagi!

ndin dan keluarga jadi khawatir

masalahnya beliau hanya tinggal dengan seorang saudara dan eyang buyutku…

sedangkan keluarga yang lain ada di surabaya

tapi ada hal lain yang membuat ndin dan keluarga putus komunikasi dengan beliau

putus komunikasi bener-bener makin membuat kami khawatir.

kenapa bisa putus komunikasi?

semuanya berawal dari cinta [halah!]

iya bisa dikatakan saudara ndin punya hubungan spesial dengan seorang wanita,

tapi entah kenapa si wanita ini selalu menampakkan gelagat yang buruk,

jadinya hubungan itu gak bertahan lama

tapi namanya juga cewek yang gak punya perasaan, wanita itu mulai meneror,,

trus dan trus…

setiap detik dy menelpon rumah eyang

setiap menitnya

jadi kalo ndin telpon selalu aja nadanya sibuk.

keluarga jadi gak bisa nelpon eyang sama sekali..

dan itu berlanjut sampai sekarang….

yang kukagumi adalah ketabahan eyang menghadapi teror itu, sempat beliau angkat teror telpon itu

“Halo Assalamualaikum warahmatullaah wabarakaatuh”

suara penelpon nya diam bahkan si penelpon menyetel lagu dangdut gak karuan

eyangku tersenyum sambil ia membacakan Al Fatihah dengan merdunya.

tiba-tiba penelpon langsung mematikan telpon…

ingat akan hal itu bener-bener buat ndin sedih.

eyang sudah sepuh, tapi kenapa ada org yang tega neror beliau..

tapi salutnya eyang selalu tersenyum jika menanggapi hal ini…

“yah,,biarin aja,,nti kan dapet balasan di akhirat,” ujarnya sambil tersenyum sabar

eyang,  tu men manque….